110.663 e-KTP di Lampung Dibakar

Nyokabar | Rabu, 19 Desember 2018 | Dibaca: 447 | Bandar Lampung

Nyokabar.com, Bandar Lampung - Sebanyak 110.663 keping e-KTP rusak atau invalid di Lampung dibakar oleh disdukcapil.

Seluruh pemerintah daerah di Lampung telah menjalankan Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 479.13/11176/ SJ tanggal 13 Desember 2018 tentang Penatausahaan e-KTP Rusak atau Invalid.

Kepala Disdukcapil Lampung Ahmad Saefullah mengatakan, total sebanyak 110.663 keping e-KTP rusak atau invalid yang dimusnahkan dengan cara dibakar oleh Disdukcapil kabupaten/kota.

"Alhamdulillah, instruksi Pak Dirjen dan Mendagri sudah selesai dilaksanakan oleh Lampung. Tidak perlu menunggu sampai satu minggu. Tiga hari selesai semua," kata Ahmad di kompleks Kantor Gubernur Lampung, Selasa, 18 Desember 2018.

Kapuspen Kemendagri Bahtiar mengatakan, Mendagri telah menginstruksikan dengan tegas  agar satu minggu ke depan pemusnahan e-KTP yang rusak atau invalid sudah dilaksanakan oleh seluruh daerah.

"Kami tegaskan, siapa pun yang coba-coba berbuat curang dalam pelaksanaan Pemilu pasti akan ditindak oleh Bawaslu dan jajarannya yang dibantu aparat penegak hukum," tegas Bahtiar. 

Blangko e-KTP yang dimusnahkan di Lampung:

1. Lampung Selatan: 2.734 keping

2. Lampung Tengah: 5.012 keping

3. Lampung Utara: 7.851 keping

4. Lampung Barat: 6.047 keping

5. Tulangbawang: 3.030 keping

6. Tanggamus: 6.746 keping

7. Pesawaran: 3.700 keping

8. Pringsewu: 18.505 keping

9. Mesuji: 2.795 keping

10. Tulangbawang Barat: 3.500 keping

11. Pesisir Barat: 15.051 keping

12. Bandar Lampung: 4.313 keping

13. Lampung Timur: 9.642 keping

14. Way Kanan: 13.597 keping

15. Metro: 8.140 keping

Sumber: Disdukcapil Lampung

Sebelumnya, belasan ribu e-KTP dibakar petugas sejumlah dinas kependudukan dan catatan sipil (disdukcapil) di Lampung secara serentak.

Pemerintah daerah (pemda) di Lampung membakar e-KTP yang invalid dan rusak.

Hal tersebut merespons isu e-KTP rusak yang menjadi polemik nasional dalam beberapa hari terakhir.

Sebanyak belasan ribu e-KTP dibakar pada Jumat (14/12/2018).

Hal tersebut dilakukan lima disdukcapil, yaitu Bandar Lampung, Lampung Utara, Lampung Selatan, Tanggamus, dan Lampung Barat.

Pemusnahan dengan cara dibakar tersebut sesuai surat edaran Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) bernomor 470.13/11176/SJ tertanggal 13 Desember 2018.

Adapun, belasan ribu e-KTP dibakar tersebut adalah e-KTP yang invalid dan rusak.

Invalid artinya terjadi kesalahan data dalam hasil pencetakan, misalnya salah nama, salah tempat atau tanggal lahir, serta salah alamat.

Kepala Disdukcapil Lampung Ahmad Saefullah mengatakan, surat edaran itu sudah ditindaklanjuti dengan melakukan rapat koordinasi (rakor) bersama kabupaten/kota.

Meski demikian, kata Ahmad, pemusnahan e-KTP rusak atau invalid masih harus menunggu pendataan.

"Edarannya baru tersebar, jadi masih dipilih-pilih dan didata. Karena kan banyak persoalannya itu dari tahun 2011 sampai 2013."

"Tetapi di daerah, ada yang sudah menjalankan instruksinya," kata Ahmad, Jumat (14/12/2018).

Ia memastikan, dokumen-dokumen negara yang ada di daerah, tersimpan di gudang arsip yang aman dari pencurian.

"Kalau yang dimaksud gudang dokumen negara, itu khusus dukcapil di bawah pengelolaan Ditjen Dukcapil."

"Tetapi, kalau di daerah, sebelum dikirim ke pusat maka penyimpanan harus di gudang arsip atau dokumen yang aman dari pencurian. Seperti harus terkunci dan tidak boleh sembarang orang masuk gudang itu," jelas Ahmad.

Kepala Disdukcapil Bandar Lampung A Zainuddin mengatakan, ia sudah memusnahkan 4.313 keping e-KTP invalid dan rusak pada Jumat.

"Rusaknya macam-macam. Ada yang rusak karena patah, tak terbaca lagi tulisannya, foto tak terlihat, dan sebagainya."

"Kemudian juga, (e-KTP) yang invalid, misalnya karena perpindahan alamat, perubahan status dan lainnya," kata Zainuddin, kemarin malam.

Blangko rusak dan invalid tersebut, lanjut Zainuddin, sebelumnya sudah dilakukan pengguntingan, agar tidak disalahgunakan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab.

"Kemarin (Kamis 13/12/2018), kami dapat edaran dari Kemendagri agar blangko yang rusak dan invalid tersebut dimusnahkan dengan cara dibakar."

"Untuk itu, kami tindak lanjuti dengan melakukan pemusnahan tadi (Jumat) pukul 15.30 WIB."

"Ada berita acaranya dan dihadiri juga oleh instansi terkait seperti Inspektorat," jelas Zainuddin.

Blangko e-KTP yang dimusnahkan tersebut, terus Zainuddin, merupakan blangko yang rusak dan invalid sejak 2016 sampai 2018.

Meski demikian, kata Zainuddin, kemungkinan juga ada blangko yang dari tahun-tahun sebelumnya.

"Ya pokoknya yang rusak dan invalid yang sudah kami himpun dan kumpulkan. Rata-rata memang dari 2016-2018. Tapi bisa juga dari tahun sebelumnya ada," ucap Zainuddin.

Ke depan, imbuh Zainuddin, pemusnahan blangko e-KTP yang rusak dan invalid tersebut, masih akan ada.

Lampura Terbanyak Sementara, Disdukcapil Lampung Utara memusnahkan 7.581 blangko e-KTP yang rusak dan invalid.

Jumlah itu merupakan yang terbanyak di antara pemda di Lampung yang melakukan pemusnahan.

Plt Kepala Disdukcapil Lampura, Tien Rostina mengatakan, e-KTP yang dimusnahkan merupakan cetakan tahun 2011 hingga 2013.

Pemusnahan dihadiri Kabagops Polres Lampura Komisaris Nelson F Manik dan Kepala Badan Kesbangpol Lampura Firmansyah.

"Pemusnahan e-KTP ini langkah antisipasi supaya tidak terjadi lagi kasus tercecernya atau sengaja dibuang e-KTP," kata Tien, kemarin.

Kabagops Polres Lampura Komisaris Nelson F Manik mengatakan, institusi kepolisian mendukung pemusnahan e-KTP yang rusak dan invalid untuk mengantisipasi terulang kejadian e-KTP yang tercecer.

"Ini langkah yang sangat bagus, untuk antisipasi tindakan kecurangan dalam penggunaan KTP elektronik," jelasnya.

Anggota DPRD Lampura, Ali Darmawan juga mengapresiasi langkah pemusnahan e-KTP dengan cara dibakar.

"Kalau hanya disimpan dan digunting saja seperti sebelumnya, tentu dapat disalahgunakan oleh oknum tidak bertanggung jawab," tegasnya.

Lamsel-Tanggamus, Pemusnahan e-KTP juga dilakukan Disdukcapil Lampung Selatan dan Tanggamus pada Jumat.

Kepala Disdukcapil Lamsel, Edi Finandi mengatakan, blangko e-KTP yang dibakar sebanyak 1.270 keping.

"Hari ini (Jumat) untuk e-KTP yang rusak sudah kita musnahkan. Ini sesuai instruksi dari Kementerian Dalam Negeri," kata Edi, kemarin.

Edi mengatakan, e-KTP yang dimusnahkan merupakan cetakan tahun 2011-2013.

Blangko e- KTP tersebut sudah rusak secara fisik dan ada kesalahan data.

Kadisdukcapil Tanggamus, Syarif Husin menyatakan sudah membakar 6.000 dokumen kependudukan e-KTP dan kartu keluarga (KK).

"KTP dan KK yang dimusnahkan adalah yang tidak berlaku lagi. Dokumen itu kami tarik dari masyarakat yang melakukan perubahan status perkawinan, perpindahan dan pembaruan administrasi. Maka yang lama ditarik dan itu yang dimusnahkan," ujar Syarif.

Menurut dia, dokumen kependudukan yang dimusnahkan itu telah dikumpulkan sejak 2011 lalu.*

Komentar via Facebook